๐Ÿ“š BELAJAR ILMU NAHWU DARI KITAB AL AJURUMIYAH # ( Pelajaran Kedelapan )

Image

ู‚ุงู„ ุงู„ู…ุคู„ู – ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡:

ุจุงุจู: ู…ูŽุนู’ุฑูููŽุฉู ุนูŽู„ุงูŽู…ูŽุงุชู ุงู„ุฅูุนู’ุฑูŽุงุจู

ู„ู„ุฑูู’ุนู ููŠ ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนู ุนูŽู„ุงูŽู…ูŽุงุชู: ุงู„ุถู‘ูŽู…ู‘ูŽุฉูุŒ ูˆุงู„ูˆูŽุงูˆูุŒ ูˆูŽุงู„ุฃู„ูููุŒ ูˆูŽุงู„ู†ู‘ููˆู†ู.

Berkata penulis_rahimahullah:

BAB MENGENAL ALAMAT-ALAMAT I’RAB

“Rafa’, ia memiliki empat alamat: Dhammah, Wawu, Alif dan Nun”

๎„ PENJELASAN:

๐Ÿ“• Sekarang Penulis mulai menguraikan macam-macam I’rab dengan menjelaskan masing-masing alamat-alamatnya.

๎ˆœ Pertama: Rafa’.
Rafa, memiliki empat alamat;
๐Ÿ“Œ1. Dhammah, dia adalah alamat asli rafa’. Oleh karena itu, secara umum isim dan fi’il yang marfu’ (dirafa’), maka alamat rafa’nya dengan dhammah.

๐Ÿ“Œ2. Wawu, dia menempati posisi kedua sebagai alamat rafa’, karena dia lebih dekat dengan dhammah ketika disukun.

๐Ÿ“Œ3. Alif, dia menempati posisi ketiga setelah wawu, karena dia bersaudara dengan wawu dalam mad (panjang) dan sifatnya.

๐Ÿ“Œ4. Nun, dia menempati posisi terakhir.

๐Ÿ“‹ Kalian dapat mengetahui bahwa kalimat itu marfu’ dengan adanya salah satu alamat diatas pada akhir harakat kalimat tersebut.

****

๎… ู‚ุงู„ ุงู„ู…ุคู„ู – ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡:

ููŽุฃู…ู‘ูŽุง ุงู„ุถู‘ูŽู…ู‘ูŽุฉู ููŽุชูŽูƒููˆู† ุนูŽู„ุงูŽู…ูŽุฉู‹ ู„ู„ุฑู‘ูŽูู’ุนู ููŠ ุฃุฑู’ุจูŽุนูŽุฉู ู…ูŽูˆูŽุงุถููŠุนูŽ: ุงู„ุงูุณู…ู ุงู„ู…ููู’ุฑูŽุฏูุŒ ูˆุฌูŽู…ู’ุนู ุงู„ุชู‘ูŽูƒู’ุณููŠุฑู ูˆูŽุฌูŽู…ู’ุนู ุงู„ู’ู…ูุคูŽู†ุซู ุงู„ุณู‘ูŽุงู„ูู…ูุŒ ูˆุงู„ู’ููุนู’ู„ ุงู„ู’ู…ูุถูŽุงุฑูุนู ุงู„ุฐูŠ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽุตู„ู’ ุจุขุฎุฑู‡ ุดูŽูŠู’ุกูŒ.

Berkata penulis_rahimahullah:
“Adapun Dhammah menjadi alamat rafa’ pada empat tempat: isim mufrad, jamak taksir, jamak muannats salim, dan fi’il mudhari’ yang tidak bersambung pada (huruf) akhirnya dengan sesuatu apapun.”

PENJELASAN:

๐Ÿ“” Sekarang penulis menerangkan kalimat apa saja yang dirafa’ dengan dhammah. Kalimat yang dirafa’ dengan dhammah ada empat:

๐Ÿ“‚ 1. Isim Mufrad:
Definisinya adalah setiap isim yang menunjukan atas satu buah/orang, baik dia mudzakkar (kata benda untuk laki-laki) maupun muannats (kata benda umtuk perempuan).

Contoh:
๐Ÿ”ธMudzakkar:

ุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑู‘ูุณู

“Bapak guru telah pergi”

Kalimat (ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑู‘ูุณู) dia kedudukannya disini sebagai fa’il (subyek), sedangkan fa’il selalu marfu’, alamat rafa’nya dengan dhammah karena dia isim mufrad.

๐Ÿ”ธMuannats:

ุฐูŽู‡ูŽุจูŽุชู’ ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑู‘ูุณูŽุฉู

“Ibu guru telah pergi”

Kalimat (ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑู‘ูุณูŽุฉู) dia kedudukannya disini sebagai fa’il (subyek), sedangkan fa’il selalu marfu’, alamat rafa’nya dengan dhammah karena dia isim mufrad.

๐Ÿ“‚ 2. Jamak Taksir:
Definisinya adalah isim yang menunjukan atas tiga atau lebih, baik dia mudzakar maupun muannats, yang mana dia telah mengalami perubahan bentuk pada susunan aslinya, baik perubahannya pada susunan hurufnya maupun harakatnya.

ุฑูŽุฌูู„ูŒ โ€“ ุฑูุฌูŽุงู„ูŒ

Lafazh (ุฑูŽุฌูู„ูŒ) adalah isim mufrad, sedangkan lafazh (ุฑูุฌูŽุงู„ูŒ) dialah yang dinamakan jamak taksir.

Contoh:

ุฌูŽุงุกูŽ ุงู„ุฑูุฌูŽุงู„ู

“Para laki-laki tersebut telah datang”

Kalimat (ุงู„ุฑูุฌูŽุงู„ู) dia kedudukannya disini sebagai fa’il (subyek), sedangkan fa’il selalu marfu’, alamat rafa’nya dengan dhammah karena dia jamak taksir.

๐Ÿ“‚ 3. Jamak Muannats Salim:
Definisinya adalah isim mufrad yang dijadikam jamak (lebih dari dua) dengan ditambah huruf Alif dan Ta pada akhir kalimat.

ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽุฉูŒ +ย  ุงุชย  = ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽุงุชูŒ
ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุฉูŒ + ุงุช = ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชูŒ
ุฒูŽูŠู’ู†ูŽุจูŒ + ุงุช = ุฒูŽูŠู’ู†ูŽุจูŽุงุชูŒ

Lafazh (ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽุฉูŒ), (ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุฉูŒ) dan (ุฒูŽูŠู’ู†ูŽุจูŒ) adalah isim mufrad, sedangkan lafazh (ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽุงุชูŒ), (ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชูŒ) dan (ุฒูŽูŠู’ู†ูŽุจูŽุงุชูŒ) dialah yang dinamakan jamak muannats salim.

Contoh:

ุญูŽุถูŽุฑูŽุชู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชู

“Kaum muslimah itu telah datang ”

Kalimat (ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชู) dia kedudukannya disini sebagai fa’il (subyek), sedangkan fa’il selalu marfu’, alamat rafa’nya dengan dhammah karena dia jamak muannats salim.

๐Ÿ“‚ 4. Fi’il Mudhari’ yang tidak bersambung pada huruf akhirnya dengan sesuatu apapun:

Contoh:

ูŠูŽุฏู’ุฑูุณู ุงู„ุทูŽุงู„ูุจู

“Siswa itu sedang belajar”

Kalimat (ูŠูŽุฏู’ุฑูุณู) dia fi’il mudhari’, dia marfu’ karena tidak ada nawashib (‘aamil nashab) dan juga tidak ada jawazim (‘aamil jazem) yang masuk padanya, alamat rafa’nya dengan dhammah karena dia fi’il mudhari’ yang tidak bersambung pada (huruf) akhirnya dengan sesuatu apapun.

ย CATATAN:
Adapun istilah Nawashib dan Jawazim, maka dua hal ini akan datang penjelasannya pada babnya tersendiri.

๎‰’ Jadi, apa yang dituntut dari kita pada pelajaran hari ini?

Kita dituntut oleh penulis kitab ini untuk menghafal dan mengenal alamat-alamat I’rab; apakah alamat I’rab kalimat ketika dirafa, dinashab, dikhafadh dan dijazem.

Adapun kita mengetahui kapan kalimat itu dirafa’, dinashab, dikhafadh dan dijazem, maka hal ini akan dibahas pada babnya.

๎€ตYang terpenting bagi kita sementara ini adalah mengenal tanda-tanda I’rabnya terlebih dahulu.

Demikianlah pelajaran kita hari ini. Kita akan lanjutkan alamat kedua dari alamat rafa’ pada pertemuan yang akan datang insya Allah.

โ›” Perhatikan baik-baik setiap pelajaran yang disampaikan, karena kita sudah mulai masuk bab-bab yang penting.
Apabila kita bisa memahaminya dengan baik, maka ini akan menjadi kunci kemudahan pada bab-bab selanjutnya insya Allah.

Kami ingatkan kembali, jangan lupa untuk selalu mengingat maklumat-maklumat yang telah kita terangkan, dan jangan lupa pula untuk terus dimuraja’ah (dibaca dan dipelajari kembali).

Insya Allah kita akan lanjutkan pelajaran kita berikutnya pada pertemuan yang akan datang. Wallahu a’lam bish shawab.

[โœ ditulis oleh Abu ‘Ubaidah Iqbal bin Damiri Al Jawy, 25 Shafar 1435/ 28 Desember 2013_di Daarul Hadits_Al Fiyusy_Harasahallah ๐Ÿ“š]

= WA Permata Muslimah =

About halimahummuabdillah

Seorang penuntut ilmu :"Kunsalaafiyan 'alaa jaaaddah!

tiggalkan kritik dan saran antum

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s